Registrasi The 3rd International Seminar on Pharmaceutical Sciences and Technology 2018 Telah Dibuka

[Jatinangor, 12/04/2018] Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran resmi telah membuka registrasi online untuk 3rd International Seminar on Pharmaceutical Sciences and Technology (ISPST) 2018. The 3rd ISPST merupakan seminar internasional yang rutin yang diadakan untuk menjawab kebutuhan forum komunikasi antar peneliti pada bidang sains farmasi dan teknologi farmasi.

The 3rd ISPST 2018 direncanakan akan diselenggarakan pada tanggal 25 dan 26 Oktober 2018 di Auditorium Bale Sawala Gedung Rektorat Universitas Padjadjaran

The 3rd ISPST 2018 yang merupakan kelanjutan dari dua seminar ISPST sebelumnya mengambil tema “Integrative and innovative drug discovery and development in Promoting Good Health and Well-being of The UN SDGs”.

Adapun sub tema meliputi Computer Aided and Drugs Design, Aspek industri dan kontrol kualitas obat, Analisis Farmasi, Current trend in Drug Delivery Technology, Farmakologi dan Toksikologi Obat, Cosmeceuticals, dan Current Technology on Drug Formulation.

Penemuan dan pengembangan obat yang saat ini gencar dilakukan berbagai ilmuwan di Indonesia maupun di seluruh dunia pada dasarnya dilakukan untuk pencapaian salah satu tujuan global dari SDGs.

SDGs memiliki 5 pondasi yaitu manusia, planet, kesejahteraan, perdamaian, dan kemitraan yang ingin mencapai tiga tujuan mulia di tahun 2030 berupa mengakhiri kemiskinan, mencapai kesetaraan dan mengatasi perubahan iklim. Untuk mencapai tiga tujuan mulia tersebut, disusunlah 17 Tujuan Global, dimana salah satu tujuan global yang ingin dicapai adalah kesehatan yang baik dan kesejahteraan (Good Health and Well Being).
Menyadari banyaknya penelitian yang telah dilakukan namun belum diketahui dan dimanfaatkan oleh para akademisi atau praktisi, serta kebutuhan untuk saling berkomunikasi di antara kalangan ilmiah tersebut, maka

Tujuan The 3rd ISPST 2018 adalah:
1) Mendorong percepatan penemuan dan pengembangan obat melalui penerapan sains dan teknologi.
2) Terbentuknya wadah atau forum ilmiah antar peneliti dari dalam dan luar negeri, sehingga dapat bersinergi dalam pengembangan obat.
3) Mendorong penelitian dan pemanfaatan bahan alam untuk cosmeceuticals dan pemeliharaan kesehatan.
4) Terbentuknya jejaring antara akademisi (peneliti), pengusaha di bidang herbal, pemerintahan dan komunitas praktisi obat herbal (ABGC) untuk bersama-sama melakukan percepatan terhadap penemuan dan pengembangan obat di Indonesia untuk pencapaian tujuan global SDGs.

Seminar ini akan memberikan peningkatan pemahaman yang komprehensif kondisi terkini penemuan dan pengembangan obat yang bertujuan untuk kesejahteraan dan kesehatan yang baik dari seluruh masyarakat. Penemuan dan Pengembangan obat dapat lebih terarah karena ditinjau dari berbagai aspek, termasuk regulasinya, teknologi drug delivery-nya, analisis kimia, aktivitas farmakologi, mekanisme senyawa aktif, dan aplikasi klinis.

Pembicara kunci (Keynote Speakers) dari luar negeri pada seminar ini adalah :
1. Prof. Hidetoshi Arima, Kumamoto University, Japan
2. Assoc. Prof. Veysel Kayser, University of Sydney, Australia
3. Prof. Dr. Ibrahim Jantan, Universiti Kebangsaan Malaysia, Malaysia

Sedangkan pembicara kunci (Keynote Speakers) dari dalam negeri pada seminar ini yaitu :
1. Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moeloek, Sp.M (K) (Menteri Kesehatan RI, Indonesia)
2. Prof. Dr. Yahdiana Harahap (Fakultas Farmasi, Universitas Indonesia dan Vice President on Asian Federation for Pharmaceutical Science)

Informasi lengkap dan registrasi the 3rd ISPST 2018 dapat dilihat di farmasi.unpad.ac.id/ispst2018

Jl. Raya Bandung Sumedang KM 21, Jatinangor 45363 - Indonesia, Telp : 84288888 Ext. 3510
Contact Us: farmasi@unpad.ac.id